TEKNO & SAINS 

Kecam Kebijakan Baru WhatsApp, Musk Promosikan Aplikasi Perpesanan Signal

POTRETBOGOR.COM | Jakarta – Elon Musk beralih ke Twitter hari Kamis, 7 Januari 2021, untuk mengecam Facebook atas pembaruan kebijakan privasi terbaru untuk aplikasi perpesanan terenkripsi yang seharusnya aman, WhatsApp.

Musk malah merekomendasikan pengguna memilih aplikasi perpesanan terenkripsi Signal.

Tweet tersebut kemudian di-retweet oleh CEO Twitter Jack Dorsey. Tak lama setelah itu, Signal men-tweet bahwa aplikasi itu berupaya untuk menangani lonjakan pengguna baru.

Ini bukan pertama kalinya Musk secara terbuka berdebat dengan Facebook karena masalah privasi. Pada tahun 2018, ia tidak hanya menghapus halaman Facebook pribadinya, tetapi juga halaman perusahaannya Tesla dan SpaceX. Pendapatnya tentang pertarungan panjang antara Signal dan WhatsApp tidak melenceng.

Kedua aplikasi perpesanan terenkripsi itu ditemukan memiliki bug keamanan selama bertahun-tahun yang telah diselesaikan. Selama bertahun-tahun, WhatsApp secara terbuka mengumpulkan data pengguna tertentu untuk dibagikan dengan perusahaan induk Facebook. Perubahan kebijakan terbarunya hanya memperluas itu.

Signal, di sisi lain, memiliki riwayat memerangi entitas apa pun yang meminta data Anda, dan menambahkan fitur untuk lebih menganonimkan Anda jika memungkinkan.

Signal adalah aplikasi yang dapat ditemukan di Google Play Store dan App Store Apple, dan berfungsi seperti aplikasi pesan teks biasa. Aplikasi ini adalah pengembangan open source yang disediakan gratis oleh organisasi nirlaba Signal Foundation, dan telah terkenal digunakan selama bertahun-tahun oleh ikon privasi profil terkenal seperti Edward Snowden.

Fungsi utama Signal adalah dapat mengirim pesan teks, video, audio dan gambar yang dilindungi oleh enkripsi ujung ke ujung, setelah memverifikasi nomor telepon Anda dan membiarkan Anda secara mandiri memverifikasi identitas pengguna Signal lainnya.

Anda juga dapat menggunakannya untuk melakukan panggilan suara dan video, baik per orang atau dengan grup. Kunci Signal adalah enkripsi.

Terlepas dari desas-desus di sekitar istilah itu, enkripsi ujung-ke-ujung adalah sederhana. Tidak seperti aplikasi perpesanan SMS biasa, ini mengacaukan pesan Anda sebelum mengirimnya, dan hanya membatalkannya untuk penerima yang diverifikasi.

Hal ini mencegah penegak hukum, operator seluler Anda, dan entitas pengintai lainnya untuk dapat membaca konten pesan Anda bahkan ketika mereka mencegatnya.

Dalam hal privasi, sulit untuk mengalahkan tawaran Signal. Aplikasi itu tidak menyimpan data pengguna Anda. Dan di luar kehebatan enkripsi, ini memberi Anda opsi privasi pada layar yang diperluas, termasuk kunci khusus aplikasi, pop-up notifikasi kosong, alat anti-pengawasan yang memburamkan wajah, dan pesan yang menghilang. Bug terjadi sesekali, tetapi keseluruhan reputasi dan hasil Signal telah membuatnya tetap di bagian atas daftar alat perlindungan identitas setiap orang yang paham privasi.

Selama bertahun-tahun, tantangan privasi inti Signal tidak terletak pada teknologinya, tetapi pada adopsi yang lebih luas. Mengirim pesan Signal terenkripsi itu bagus, tetapi jika penerima Anda tidak menggunakan Signal, maka tidak ada artinya.

Sekarang setelah dukungan Elon Musk dan Jack Dorsey mengirim lonjakan pengguna untuk mendapatkan suntikan penguat privasi, bagaimanapun, tantangan itu mungkin sudah ketinggalan zaman.

Sumber: CNET

Related posts